Sword Emperor Trash Prince Chapter 4

Short title: Sword Emperor Trash Prince (SETP)
Novel title: 前世は剣帝。今生クズ王子 (Zensei wa Ken Mikado. Konjou Kuzu Ouji)
English title:  Previous Life was Sword Emperor. This Life is Trash Prince.
Author: アルト (Alto)
Illustrator: 山椒魚 (Sanshouo)
Site Resmi : alphapolis.co.jp


“Apakah tidak ada jalan lain, Fay, anakku?”

“Kerajaan Afilii anda akan bermasalah jika aku mati. Apakah situasinya sangat buruk sehingga Anda berharap aku tetap sama …? ”

Raja kerajaan Afili. Leric Zwai Afillis. Karena keadaan tertentu, kami telah bertemu beberapa kali sebelumnya, jadi percakapan kami lebih seperti paman dan keponakannya, tetapi kami berdua memilih kata-kata untuk menunjukkan rasa hormat terhadap yang lain.

“Memang buruk. Dalam pertempuran lebih dari satu bulan yang lalu, sebagian besar pasukan kita hilang di tangan “Pahlawan”, jadi kita membutuhkan pasukan sebanyak mungkin …. “

“Tolong berhenti, Paman Leric. Bukan itu yang harus Anda katakan kepada seorang pangeran dari kerajaan lain. Anda akan dipandang rendah … “

“Meski begitu … bahkan dalam kasus itu, sesuatu harus dilakukan. Itulah betapa putus asa situasi kami … ”

“… dalam hal ini, pilihan terbaik adalah bagiku untuk kembali dan mengajukan petisi kepada ayah untuk mengatur kembali bala bantuan kita, aku—”

aku percaya … jadi aku akan mengatakannya, tetapi paman Leric menghentikanku.

“Tidak ada cukup waktu untuk itu.”

“Seorang jenderal dari kerajaan kita akan jauh lebih berguna daripada orang sepertiku.”

“Biasanya, garis pemikiran itu benar, tapi aku tidak bisa setuju saat ini.”

Paman Leric tertawa gelisah, lalu melihat ke bawah.

“Pasukan kami di garis depan yang dirusak oleh musuh diperintahkan oleh ahli strategi kami yang paling terampil. Seseorang dengan banyak pengalaman. Tapi situasi ini adalah hasilnya. “

“……”

aku tidak dapat menemukan kata-kata untuk menjawab. Kerajaan Afili adalah negara besar dan kuat. Jenderalnya tidak mungkin bodoh. Paman Leric, bagaimanapun, mengatakan bahwa pasukan yang dipimpin oleh jenderal seperti itu tidak berdaya melawan musuh.

“Fay, anakku, aku … tidak pernah sekalipun aku menganggapmu sebagai “Pangeran Sampah”.”

aku tahu.

aku tahu itu.

Sir Leric adalah satu-satunya orang yang pernah menunjukkan kekhawatiran kepadaku, di luar keluarga dan pengikut.

“Aku tahu kamu memiliki pikiran yang tajam, nak. Dan kau tahu nilaimu lebih dari orang lain. Apa yang akan terjadi jika kamu mati di kerajaan Afillis? Memang, aku tidak bisa menentang raja Diestburg lagi. Meski begitu, aku ingin bertaruh untukmu. ”

“… bisakah anda memberi aku sekitar lima hari?”

“Tapi kudengar kau hanya akan tinggal selama satu hari?”

Paman Leric tertawa meminta maaf. Ya, pada mulanya aku bilang aku akan tinggal hanya satu hari, seperti yang kukatakan juga pada Putri Mephia. Tapi…

“Ini permintaan anda, paman Leric … aku bukan “Pangeran Sampah” untuk menolak salah satu dari beberapa kenalanku.”

aku tidak bisa mengabaikan permintaan dari paman Leric.

Di semua pesta yang aku ikuti, aku melakukan semua yang aku bisa untuk tidak terlibat dengan siapa pun.

Paman Leric adalah satu-satunya yang peduli untuk berbicara kepada aku dalam situasi itu. Awalnya aku menemukan dia menjengkelkan, tetapi segera dia menjadi orang yang tak tergantikan bagiku. Terlepas dari apa yang aku katakan kepada puteri Mephia, aku menghormati hutang budiku. Itu salah satu sila keluarga kerajaan Diestburg.

“Aku benar-benar senang berbicara denganmu pada waktu itu.”

“Anda satu-satunya orang yang cukup aneh untuk bahagia memiliki koneksi dengan “Pangeran Sampah”, paman Leric.”

“Kamu terlalu banyak menjatuhkan diri. Di usiamu, tidak ada salahnya untuk lebih percaya diri. ”

“Di dunia ini, memiliki kepercayaan diri berarti akhirnya tergelincir dan terbunuh. Pasti lebih baik tidak memiliki hal seperti itu. ”

“Cara berpikirmu seaneh biasanya, anakku.”

“Mereka sama sekali tidak memanggilku “Pangeran Sampah” tanpa alasan.”

Suasana hati yang berat berubah sepenuhnya. Tawa memenuhi udara dan suasananya berubah ringan. Feli juga, yang tahu jenis hubungan yang aku miliki dengan paman Leric, tertawa kecil dan terus mendengarkan.

“Bolehkah aku keluar untuk berjalan-jalan? Untuk perubahan kecepatan. ”

“Apakah kamu membutuhkan pengawalan?”

“Tidak, itu hanya jalan – jalan sebentar, tidak perlu penjaga. aku akan kembali sebelum matahari terbenam, jadi silakan beristirahat dengan tenang. “

“Yakinkan…”

Paman Leric melanjutkan.

“… untuk tidak melakukan apa-apa.”

Peringatan yang akan memberikan hanya oleh seseorang yang tahu kepribadianku dengan baik. Aku menggaruk kepalaku: Aku tidak bisa menang melawan paman Leric.

“Aku akan berhati-hati.”

“Baiklah kalau begitu.”

Paman Leric melihat niatku untuk menggunakan lima hari yang aku minta untuk memahami situasi medan perang lain, tetapi tidak berusaha menghentikanku.

Pada akhirnya, semua tindakanku adalah untuk menjaga gaya hidup damaiku. Untuk melakukan itu, aku akan memilih tindakan terbaik. Jika memungkinkan, sesuatu yang bisa bermanfaat bagi paman Leric. Untuk melakukan itu, aku harus melihat sesuatu dengan mata kepalaku sendiri.

“Feli, aku akan jalan-jalan. Bisakah kau ikut denganku?”

“Terserah Anda, Yang Mulia.”

Mungkin Feli sudah tahu apa yang ada dalam pikiranku. Jadi aku menambahkan kata-kata berikut.

“Maaf untuk masalahnya.”

“Oh, saya sudah terbiasa dengan itu.”

“…. Itu juga benar.”

aku telah menyebabkan masalah secara teratur, setelah semua, aku tertawa sendiri.

“Fiuh.”

Aku menghela nafas.

“Aku masih hijau, kurasa.”

Tidak perlu bagiku untuk mempertimbangkan keadaan kerajaan Afillis. Tidak perlu bagiku untuk terlibat. Tetapi mungkin karena aku belum pernah memiliki banyak orang yang dapat aku sebut kenalan, bahkan dalam kehidupanku sebelumnya, aku mendapati diriku tidak dapat menolak permohonan mereka dan menghela nafas.

“Yang Mulia, memiliki karakter yang mulia sangat penting.”

“Dalam situasi yang tepat, tentu saja.”

Untuk menikmati gaya hidup yang damai, bersikap mulia dan jujur ​​adalah syarat. Namun, di dunia yang diperintah oleh pedang, berubah menjadi iblis pembantaian adalah satu-satunya cara untuk bertahan hidup. Satu-satunya jalan kehidupan adalah jalan binatang.

Aku mempertimbangkan kemungkinan bahwa tidak menggunakan pedang membuat pikiranku menjadi naif dan menuduh diriku sendiri.

“Setelah ini berakhir dan selesai, aku harus berlibur panjang. aku harus memastikan aku kembali hidup-hidup, untuk menikmati jam tidur nyenyak yang menanti di kamarku. ”

“Motivasi yang konyol …”

“Katakan apa yang kamu mau.”

Feli memelototiku seperti dia akan di tempat sampah penuh dengan serangga, tapi aku tidak peduli padanya. aku terbiasa diperlakukan seperti serangga setiap hari, jadi serangan seperti itu tidak berpengaruh.

“Aku akan pergi sekarang, paman Leric.”

“Aku menantikan balasan positif darimu, dari lubuk hatiku.”

Setelah berbicara sekitar satu jam dengan paman Leric, aku pergi dengan Feli.


Thanks to read sword emperor trash prince chapter 4 – Swordsman

TOC


0 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *