Sword Emperor Trash Prince Chapter 30

Short title: Sword Emperor Trash Prince (SETP)
Novel title: 前世は剣帝。今生クズ王子 (Zensei wa Ken Mikado. Konjou Kuzu Ouji)
English title:  Previous Life was Sword Emperor. This Life is Trash Prince.
Author: アルト (Alto)
Illustrator: 山椒魚 (Sanshouo)
Site Resmi : alphapolis.co.jp


“Ha ha…”

Naga Air menjatuhkan pedangnya, berlutut di tanah dan tertawa.

Matanya mengarah ke perutku.

“Aku yakin kamu belum melupakan kondisi yang kamu sendiri tempatkan pada duel ini?”

—Jika aku menderita luka apa pun.

Kata-kata yang aku ucapkan beberapa menit yang lalu bergema di benakku.

“Ha ha.”

Aku memandang Naga Air dengan keyakinan penuh dan tertawa dengan nada mencemooh. Aku dengan santai melempar “Spada” ke belakangku.

“Spada” berubah menjadi bayangan di udara, lalu melebur ke tanah.

Seolah-olah sebagai gantinya, aku membentuk “Spada” baru dengan pisau tumpul. aku menggantungnya di pinggangku dan melanjutkan.

“Jangan salah paham. Janjiku dengan Feli. ”

Mata Naga Air menunjukkan amarah.

Meskipun aku seharusnya dikalahkan, aku tidak menunjukkannya sedikit pun.

“Saling bertukar pedang denganmu, aku bisa mengerti sebagian besar, meski tidak semua.”

Naga Air mungkin mengacu pada fakta bahwa, meskipun seranganku sangat sengit, aku memastikan untuk tidak melukai atau membunuhnya.

“Jika kau tidak membencinya, lalu mengapa kamu tidak membiarkannya di sisimu?”

“Itulah mengapa aku tidak melakukannya.”

aku menjawab tanpa ragu-ragu.

Aku ingin dia melindungi Grerial. Itu sudah jelas.

“Lebih baik Feli bersama Grerial. aku ingin keduanya tetap hidup. “

kau harus menjaga orang-orang yang ingin kau lindungi berada di dekatmu.

Itu memang tindakan yang benar, dan aku ingin melakukan hal yang sama juga.

Tapi-

“Cukup menyedihkan, ingatanku dipenuhi dengan orang-orang yang tetap dekat denganku dan meninggal. Aku tahu itu di kepalaku, tapi semakin penting seseorang bagiku, semakin aku ingin mereka menjauh. Meski begitu, aku ingin tetap dekat dengan mereka, untuk melindungi mereka ”

Aku tertawa, menyadari betapa konyolnya itu terdengar.

“aku lari dari kontradiksi ini. Semakin aku memikirkannya, semakin aku tidak bisa memahaminya. “

“…. Itukah sebabnya kamu menginginkan kematian?”

Pedang dan gaya bertarangku sama-sama mengkhususkan diri dalam pembunuhan. aku sadar bahwa itulah gayaku.

Naga Air rupanya menyadarinya juga.

Caraku bertarung benar-benar mengabaikan keselamatanku sendiri.

Kerusakan menumpuk di tubuhku. aku bisa merasakan ada beberapa tulang rusuk yang retak. Aku meludahkan darah setiap kali aku mengayunkan pedangku juga.

Aku masih terus mengayunkan pedangku, bertarung seolah-olah aku berharap untuk mati. Cara berpikirku sering memandang tubuhku sendiri sebagai sesuatu yang bisa dibuang.

aku menyadari bahwa “pemikiran orang normal” telah runtuh di dalam diriku sejak lama.

“Apa kau tidak takut mati?”

Untuk alasan apapun, Naga Air menanyakan pertanyaan seperti itu padaku.

aku merasa bahwa kata-katanya mengandung semacam pertimbangan terhadapku.

Mungkin itulah alasan mengapa aku kurang lebih mengerti apa sebenarnya maksudnya.

Orang yang dikhawatirkan Naga Air mungkin adalah Feli. Karena tahu tentang perasaannya, dia seharusnya menunjukkan kepedulian kepadaku dengan cara ini. Selain itu, aku merasa kata-kata yang ditujukan kepadaku mengandung semacam rasa kasihan juga.

“……….”

aku tidak dapat menemukan kata-kata untuk membalas dengan segera.

Aku perlahan mencari kata yang tepat di kepalaku, lalu berbicara.

“Di satu sisi, aku takut.”

Itulah jawabanku.

“Meski begitu, ada orang yang ingin aku temui lagi.”

“…….”

Orang yang ingin aku temui.

Mereka semua sudah mati.

Naga Air mungkin mengerti apa yang kusiratkan: ekspresinya jelas berubah menjadi seringai.

“Mungkin itulah alasan mengapa aku memilih untuk menggunakan pedangku lagi.”

aku tidak tahu apa pun yang bisa membawaku lebih dekat ke kematian lebih cepat daripada memegang pedang.

Bagaimanapun, dasar dari semua tindakanku adalah keinginanku untuk melihat mentorku dan yang lainnya lagi.

aku tidak akan pernah memegang pedang lagi, tidak peduli apa yang terjadi. Alasan mengapa aku tidak bisa mengatakan ini dengan kepastian mutlak berasal dari itu, mungkin. aku akhirnya menyadarinya dan merasa ingin tertawa.

“… Tidak, pasti itu.”

aku takut mati dalam kesendirian.

Jadi, jika aku bisa mati dengan mengayunkan pedangku…

Jika aku bisa mati sambil melindungi seseorang, aku—

“Bahkan jika kematianmu akan membawa kesedihan bagi orang lain?”

“Apa kamu perlu bertanya?”

Jika ada yang sedih dengan kematian binatang buas seperti aku …

aku ingin mati sebelum aku sendirian lagi.

Bahkan jika itu berarti membebani orang-orang seperti itu dengan salib yang tidak perlu.

Begitulah sampahnya diriku.

Jawabanku tidak akan berubah karena itu.

Itu adalah sifat asliku, Fay Hanse Diestburg.

“Aku adalah ‘Pangeran Sampah’ yang terkenal di dunia.”

aku terus berbicara, seolah mencoba meyakinkan diri sendiri.

“Seorang pangeran sampah selamanya. Hanya itulah aku. ”

aku tertawa mengejek diri sendiri.

“Namun, yah…”

Aku berbicara sambil melihat Feli Naga Air.

“aku mengerti bahwa dia sangat khawatir.”

Mengapa dia begitu melibatkan dirinya denganku?

Jika itu karena kesetiaannya pada keluarga kerajaan, maka itu pasti berlebihan.

“Aku tidak begitu tidak manusiawi sehingga mengabaikan perasaan seperti itu sepenuhnya.”

Sejujurnya aku senang berkat perasaan hangatnya.

Pikiranku tidak akan berubah.

Meski begitu, aku bisa mati nanti.

aku pikir… hanya sedikit.

“Aku belum akan mati. aku masih- “

Aku berjongkok di depan Naga Air, mengangkat tubuh Feli di punggungku dan berdiri lagi.

Tubuh yang sangat kecil.

Seringan penampilannya. Rasanya seperti akan patah dengan sedikit usaha.

Rasanya seperti makhluk yang lemah.

“Aku… aku masih bisa berjalan…!”

Naga Air mengerang dari punggungku.

“Dalam keadaan seperti itu? Ya benar.”

Sambil menghela nafas, aku menegurnya.

“Kamu menjadi sedikit terlalu liar di sana, bukan? Selain itu, kamu harus membiarkan Feli beristirahat. ”

Setelah mengatakan ini, aku mulai berjalan.

Sekitar 30 menit telah berlalu sejak kami tiba di alun-alun.

Penduduk setempat pasti akan segera berdatangan, jadi prioritas pertama adalah pergi.

“Hal yang sama bisa dikatakan tentangmu…!”

Naga Air keberatan dengan kasar, dengan mata terbelalak, tapi kemudian ia mungkin menyadari bahwa aku tidak menunjukkan tanda-tanda kesakitan, jadi ia berhenti.

“Tubuhmu sendiri adalah hal pertama yang harus ditaklukkan. Atau begitulah aku diajari. ”

Naga Air menatapku dengan heran bingung dan aku melanjutkan untuk mengungkapkan triknya.

“Kamu terluka, jadi kamu tidak bisa bergerak lagi? Tubuhmu tidak mau berdiri? Tentu saja tidak. Meski begitu, * kami * tidak bisa berhenti. Untuk bertahan hidup, kami harus mengatasi * kejelasan * seperti itu. Rasa sakit hanyalah hambatan. “

“……… ..”

Wajah Naga Air menegang.

Itu seperti yang aku katakan bahwa pukulan bertenaga penuh itu tidak penting bagiku.

“Jadi kamu tidak perlu memikirkannya. Kamu terus saja mengkhawatirkan Feli. ”

aku sudah melewati batas kewarasan manusia normal. Tidak, aku harus melakukannya.

Jika aku tetap dalam batas “normal”, aku tidak akan berada di sini sekarang.

Bukannya aku tidak bisa merasakan sakit.

Ketika ada sesuatu yang menyakitkan, aku merasakannya, tentu saja.

Prioritasnya hanya sedikit berbeda dari orang normal.

“Aku bisa melihat–“

Naga Air tiba-tiba mulai berbicara lagi.

“Aku bisa mengerti kenapa gadis Yugstine begitu tertuju padamu. Bahkan orang lain akan mengatakan kau tidak boleh ditinggalkan sendiri. “

“Benar-benar sekarang.”

Apa yang dipikirkan Naga Air atau Feli tentangku tidak terlalu penting.

Jika mereka ingin mengkhawatirkanku, mereka bebas melakukannya.

Aku hanya merasakan sedikit kebahagiaan pada kenyataan bahwa seseorang memikirkanku seperti itu… juga kesedihan karena menyadari bahwa ada kemungkinan mereka bisa menghilang dari sisiku.

“Kamu kuat.”

Kata-kata Naga Air mencapai telingaku.

“Kekuatan pedangmu, jalan hidupmu, bukanlah sesuatu yang bisa didapatkan oleh seseorang yang benar-benar ingin mati. aku merasakan keterikatan yang sangat dalam, keterikatan yang dalam. “

Pendekar pedang harus berbicara melalui pedang mereka, seperti yang mereka katakan.

Itu bukanlah metafora, tapi fakta literal.

Ayunan demi ayunan, pendekar pedang mencurahkan emosi mereka.

Itulah mengapa bersilangan pedang dengan seseorang yang cukup berarti menunjukkan hatimu kepada mereka.

“Mengapa kamu begitu sering mencari kematian?”

Mata Naga Air mengintip jauh ke dalam diriku.

Mencari kematian.

Itu mungkin benar, tetapi aku pikir akan lebih akurat untuk mengatakan bahwa aku tidak punya alasan untuk terus hidup di dunia ini.

Atau sebaiknya-

“aku takut hidup sambil memegang pedang.”

Untuk terus hidup, bagiku, berarti mengalami kesunyian dan kehampaan dari orang-orang tersayangku sekarat, dan tidak ada yang lain.

Memegang pedang berarti berjalan berdampingan dengan kematian.

Kematian tidak akan pernah jauh.

Ya, seperti sebelumnya. aku akan mengulangi hal yang sama.

Jadi aku-

“Hanya bercanda.”

aku kembali ke nada biasanya dan terkekeh.

“Itu semua hanya lelucon bodoh.”

aku berbicara untuk menghilangkan suasana hati yang berat.

“Tapi aku benar-benar berpikir bahwa meskipun aku berumur panjang, tidak ada hal baik yang menunggu.”

aku teringat kenangan masa lalu.

Pemandangan yang dilukis dalam kesendirian.

Tidak dapat menahannya, aku mengarahkan pedangku pada diriku sendiri.

Aku terus berbicara, sambil menertawakan betapa bodohnya diriku di masa lalu.

“Di dunia di mana terus membunuh orang dianggap sebagai tanda kekuatan, tidak akan ada yang baik pada akhirnya. aku pikir kau hanya akan menemukan sesuatu yang kacau. “

Kedengarannya seperti kau tahu, ya.

aku tidak bisa berbuat apa – apa hanya bisa menjawab dengan kata-kataku sendiri seperti itu.


Sword Emperor Trash Prince Chapter 28 : Suku Roh

Thanks to read sword emperor trash prince chapter 30 : Kegilaan dan Kematian

TOC


0 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *